EKK BAZAR!!

Image

EKK BAZAR!!

Salamualaikum!!

Dear UBDians! Dear VENDORS! Dear young Entrepreneurs who are WILLING to gain an EXPOSURE and gain SOME EXPERIENCE and SOME CASH$$ come REGISTER YOURSELF!! to EKK BAZAR!!

EKK BAZAR In Sha Allah will be held ON:

Date: 11th November til 14th November 2013
Venue: CLT Foyer

As for INTERESTED VENDORS! 😉 do contact US at 876-3809

Advertisements

MUSLIM YOUTH CLUB MEETING!

Image

MUSLIM YOUTH CLUB MEETING!

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh..

Sobahul Khair~ Buat Adik-adik Yang Disayangi Kerana Allah (^^,)♥ Jangan Lupa Perbaharui Niat! Niat Kerana Allah, Semoga Amal Ibadah kita Di terima Allah Swt..

Aamiin Ya Rabbal’alamin~

Sesi MYC minggu ini Diadakan pada Hari RABU, 30hb Oktober 2013
MASA : 1:45pm Onwards
TEMPAT : Dewan Muzakarah Perempuan, Masjid UBD (DMP)

Jazakumullahu Khairan Katheera, Spread The News..

See You Soon, In Sya Allah~ (^^,)♥

LITTLE WAYS DOWN THE ROAD PART 1

Image
 
Usai saja kuliah MIB ( Melayu Islam Beraja ) , aku percepatkan langkahku menuju pintu keluar dan berdiri di sana menanti sahabatku yang masih lagi berada di dalam dewan kuliah.

Aiyoo….mana Dhiya ni ? Kerja Arabic belum siap lagi.. ” keluhku. Semenjak bermulanya semester ini , sudah tiga kali berturut-turut aku memasuki kelas Arabictanpa menyiapkan kerja yang diberikan. Bersalah juga rasanya apabila melihat Cikgu Muhyiddin menggelengkan kepala melintasi meja tempatku duduk. Riak wajah kecewa selalu saja dipamerkan.

Dhiya memang selalu mengambil masa yang agak lama menyusun nota-nota yang dicatat semasa kuliah , cermat orangnya ! Bukannya macam aku. Setiap kali habis kuliah terus saja memasukkan semua benda ke dalam beg. Bukannya apa..cuma hendak cepat-cepat merehatkan mata dari melihat nota-nota , sakit kepala dibuatnya.

Saiful telah pun berada di sebelahku semenjak aku keluar dari dewan. Dia mengambil pelajaran dalam bidang mathematics , sepertiku juga. Kuliah matematik kami sama dan setiap kuliah aku selalu saja duduk bersebelahan dengan Saiful. Bagai Tom & Jerry , sukar untuk dipisah.

Tanganku menggigil. Suhu penghawa dingin dalam dewan kuliah ditetapkan pada suhu yang lebih rendah dari biasanya. Aku gerak-gerakkan tanganku ke kiri kanan dengan pantas mencuba untuk mengurangkan rasa sejuk. Kemudian kedua tangan aku genggam. Sejuk yang teramat ! Punggung pula terasa sengal. Apa tidaknya..lebih dari 1 jam..tak ! Hampir 2 jam duduk dekat dalam dewan.

Kelihatan Dhiya bergegas keluar dari dalam dewan berlari kearahku , ” Sorry Keem ,delay sikit. Banyak sangat notes yang perlu ditulis , ” ujarnya.

” Hahaha takpe lah…dah biasa ,” balasku yang kuselitkan dengan gurauan berbentuk sindiran kecil. Saiful tersenyum , tidak berkata apa-apa , memang dia jenisnya tidak banyak bercakap..macam aku jugaklah.. iyelahtu Hakeem !

” Okay jom , kita ada Class Arabic lagi lepas ni. Leggo ! ” sambungku lagi.

Perjalanan dari CH ( chancellor hall ) menuju ke LC ( language center ) dengan berjalan kaki mengambil masa kira-kira 10 minit. Jam sudah menunjukkan pukul 11.40 pagi. Kelas Arab bermula pada jam 12.00 tengah hari. Alhamdulillah..kuliah 2 jam itu berakhir lebih awal dari yang sepatutnya , masih ada masa untuk menyelesaikanassignment Arabic.

Langkahku terhenti seketika berhampiran dengan bangunan fakulti FASS ( faculty of arts and social sciences ) di sebelah kiriku dan perpustakaan yang berada beberapa meter saja di hadapan. Mataku tertuju tepat kepada seseorang. Seorang gadis. Mahasiswi yang memakai baju kurung berwarna hijau serta tudung labuh berwarna hitam berjaya memenangi perhatianku. Aku memandang dia dengan teragak-agak. Dan jujur , sedikit terkejutlah juga. Dari tadi asyik bercerita dengan Dhiya dan Saiful , langsung tidak menghiraukan orang yang berjalan di depan kami. 

” Dhiya…yang kat depan kita ni……”

Belum sempat aku menghabiskan pertanyaanku Dhiya terus saja memintas , ” ye , tu memang dia lah tu , ” seakan dia mampu saja membaca apa yang ada di dalam mindaku saat itu.

” Pergilah tegur dia Keem ,” Saiful membuka mulut sejurus saja mendengar apa yang disampaikan oleh Dhiya.

Aku sedari kehadirannya dalam hidupku sejak semester lepas lagi , semasa baru memasuki UBD ( Universiti Brunei Darussalam ). Pertama kali aku melihat si dia ialah semasa aku dan Saiful berada di cafeteria ketika sedang menikmati sarapan tengah hari , kebetulan meja makan kami berhampiran ketika itu. Matanya selalu saja ‘terpandang’ kearahku. Dialihkannya pandangan ke tempat lain setiap kali aku melihatnya kembali seakan-akan dia tahu aku sedang memerhatikannya. Aku pun apa lagi , buat-buat tak tahu je lah. Control macho lah katakan.

’ Apa hal dia ni?… ’ tegurku dalam hati sambil melihat dirinya bermain memuncung-muncungkan mulut , comel juga ! Eh… astaghfirullah Hakeem ! Jaga pandangan ! Kalau saja ada Dhiya duduk di sebelah tentu dia dah ’ tembak ’ aku dah. Tentu dia akan mengingatkan aku surah An-Nur , ayat 30.

” Katakanlah kepada laki-laki yang beriman , agar mereka menjaga pandangannya..” ( An-Nur 24 : 30 ) 

Sejak hari itu selalu saja kami terserempak di sana sini sekitar kampus. Aneh juga. Sudah lebih dari satu semester aku menuntut ilmu di UBD , sebelum ni tak ada pun selalu terjumpa…atau aku yang tidak menyedari? Mulai timbul rasa ingin tahu tentang si dia. Eh…jangan-jangan dia pun rasa apa yang aku rasa kut? Pasal itulah selalu terjumpa sana sini , dia sengaja cross path dengan aku agaknya…iyelah tu Hakeem ! Perasan sangat !

Mudah-mudahan suatu hari nanti akan dapat aku atasi rasa maluku dan menegurnya. Lalu berkenalan dengannya face to face. Wah ! Seperti adegan dalam drama Korea lah pulak ! Setakat ini yang aku tahu tentangnya hanyalah nama. Dan dia mahasiswi tahun 1 semester ke-2 , seperti saya. Cukuplah informasi itu saja yang aku tahu dari rakan-rakanku , selebihnya aku merancang untuk mencari tahu dengan usahaku sendiri. Takut nanti diri kena label dengan gelaran stalker. Isshh !  Tak sedap bunyinya.

Peluang untuk lebih mengenalinya kini berada terang-terang di depan mata. Dia berjalan seorang diri setelah kawannya pergi meninggalkannya untuk menghadiri kuliah. Bukannya selalu dia berjalan seorang. ’ This is your chance ! you can do this Hakeem !  ’ Aku yakinkan hatiku untuk menegurnya. Jantungku berdebar-debar. Terus tak tentu rasa diriku dibuatnya. Walaupun sedemikian , aku cuba tenangkan pikiran dan kuatkan semangat untuk menegurnya. Muka mula terasa panas.

’ Positive ! Positive ! Bismillah.. ’ Bisik hatiku.

Aku hampiri dirinya yang berjalan dengan agak perlahan. Dub dub dub dub , jantungku berdegup kencang. Jarakku dengannya hanyalah beberapa langkah. Muka terasa semakin panas , malu ! Memang aku ini pemalu jenisnya. Aku tarik nafas dalam-dalam , kemudian aku hembuskan semua sekaligus. Awal akhirnya mampu jua aku berkata , aku mulakan percakapanku dengan :

” Assalamu’alaikum….